BLANTERVIO103

Penggunaan Gula Dan Garam Sebagai Pengawet Alami

Penggunaan Gula Dan Garam Sebagai Pengawet Alami
24 April 2020
Garam

Tujuan Penggunaan Garam Dan Gula Sebagai Pengawet

Garam dapur adalah senyawa kimia Natrium chlorida (NaCl). Garam dapur merupakan bumbu utama setiap masakan yang berfungsi memberikan rasa asin. Selain meningkatkan cita rasa, garam juga berfungsi sebagai pengawet. Sifat garam dapur adalah higroskopis atau menyerap air. Karena itu, garam menyebabkan sel-sel mikroorganisme mati karena dehidrasi. Garam dapur juga menghambat dan menghentikan reaksi autolisis yang dapat mematikan bakteri di dalam bahan pangan.

Sedangkan gula pasir adalah butiran menyerupai kristal hasil pemanasan dan pengeringan sari tebu atau bit. Gula pasir berbentuk butiran berwarna putih yang tersusun atas 99.9 persen sakarosa murni. Selain dalam bentuk butiran, gula pasir juga dijual dalam bentuk tepung atau disebut gula halus. Fungsi gula pasir biasanya untuk memberikan rasa manis. Selain memberikan rasa, gula pasir bisa menjadi bahan pengawet.

Sama halnya dengan garam, sifat gula pasir adalah higroskopis atau menyerap air sehingga sel-sel bakteri akan dehidrasi dan akhirnya mati.Penggunaan gula sebagai pengawet disebut penggulaan. Penggunaanya bisa ditaburkan atau dicampur dan dilarutkan dengan bahan makanan atau minuman yang akan diawetkan. Contoh produk yang diawetkan dengan penggulaan adalah manisan, selai, dan dodol.

Jadi, tujuan penggunaan garam dan gula sebagai pengawet adalah untuk mendapatkan hasil pengawetan yang alami dari proses higroskopis kedua bahan tersebut yang menyerap air dari bahan sehingga sel-sel bakteri di dalamnya mati karena dehidrasi.
Share This Article :
Zefy Arlinda

Yuk membaca, semoga bisa memberikan nilai positif untuk semua orang.

TAMBAHKAN KOMENTAR

8803000654652570868