Makan Seblak di Depan Rumah Dinas Guberur Bengkulu


Sudah pernah makan seblak belum?

Ah, ini ada cerita tentang aku dan teman-teman yang makan seblak lho.


Okeh, kalian tahu kan kalau lapangan tugu di depan rumah dinas gubernur Bengkulu adalah syurganya cemilan untuk masyarakat Bengkulu. Yap, itu adalah tempat makan cemilan yang lumayan ok. Di sana banyak pedagang makanan dan minuman berjejer dan kita tinggal pilih, ada sup durian, siomay, cendol, es tebu, mie ayam, bakso, nasi goreng, jus, soto, seblak dan lain sebagainya. Pokoknya tinggal pilih sesuai selera.

Kalau aku kemarin coba cicip seblak, aku dan ayuk Desmi coba cicip seblak Bu Ida. Aku membeli seblak sayap, harganya kalau tidak salah Rp 15.000,-


Hmmm...seblak yang kami beli itu dijual menggunakan mobil. Bagus juga sih jualan dengna mobil, seperti food truck gitu ya. Kita bisa jualan dimana-mana, sip. Untuk pembeli yang datang kendaraan biasaya diprkir di pinggir jalan, aman kok jalannya lebar.


Jika membeli seblak di sana kita harus menunggu penjualnya memasak seblak pesanan kita  dulu. Kami kemarin menunggu sekitar 20 menit, sambil menunggu kita bisa menikmati pemandangan sekitar sambil bercengkarama dengan teman. Mangkanya kaau pergi makan aku saranin ga pergi sendiri, biar nanti kalau nunggu makanan bisa samil ngobrol hehe

Sewaktu membeli seblak kemarin kami jadi tahu ternyata seblak diminati oleh anak sekolahan sampai kantoran, dari yang muda sampai yang tua. terbukti banyak orang akntoran yang membeli di sini, terus ada juga ibu-ibu yang pulag menjemput anaknya sekolah, dan anak-anak sekolahan yang nongkrong di dekat kami.

Bagaimana rasanya?

Enak dan it's hot guys, pedas asli. Ini sangat cocok untuk para penggila pedas. Untuk yang kurang suka pedas aku sarankan untuk meminta penjual seblak membuat yang tidak terlalu pedas. Untuk yang makannya banyak ini perlu porsi double karena agak kurang dari segi kuantitas.

Okeh, segitu saja dulu review tempat makannya :)

Sukses untuk kita semua, jangan lupa makan :)



19 comments

  1. Kata temenku seblak disini emang enak tenan mbak, tapi syangnya aku gak bisa mkn seblak. Jadi beli bakso bakar di sebelahnya deh. Semoga yg jualan seblak dab sekitr disana makin rame yaaaa

    ReplyDelete
  2. Fira pernah makan seblak di depan rumah gubernur juga, tapi malam.. mbak siang yah, mungkin beda penjualnya soalnya yang fira icip tu jualannya sore-malam, rame banget mbaaak XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya beda Fir, emang rame yang mkan seblak di situ

      Delete
  3. Itu isinya apa aja mbak seharga 15rb? Itu telur puyuh kah? Kalo di sini penuh satu mangkuk sama makaroni atau kerupuk gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, itu telur puyuh, jadi pengen cicip yang di sana

      Delete
  4. Pertama kali nyoba seblak, bused gak enak!!! Ini kok orang2 pada suka! Sampai skrg blm nyoba lagi. Entah yg bneran enak tuh kaya apa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehee...beda selera mbak kayaknya, wajar :D

      Delete
  5. Saya suka seblak, Mbak. Alhamdulillah pertama makan seblak pas enak, jadi ya suka. Habis itu pernah makan yg kurang enak, tapi kesan pertama udah bagus ya jadinya suka aja kalau keinget seblak.
    Itu yang difoto kayaknya juga enak, pedesnya nendang gitu aku bayanginnya. Hihi.

    ReplyDelete
  6. Sepertinya, warung-warung seblak semakin rame ya. Cuma, sebagai penggemar pedas, kok aku ga merasa tertantang ya? Lebih suka makan ayam geprek dengan berbagai macam tantangannya, paling tinggi sih 30 cabe pernah. Ya, tergantung selera juga sih. Apalagi kalau nunggunya lama sampai 20 menitan, susah juga sih untuk beli gitu.

    ReplyDelete
  7. Happening banget makanan ini di Bandung.
    Hampir tiap tetangga jualan...

    Oww~
    Tinggal milih yang paling ramah di kantong.

    ReplyDelete
  8. Seblaknya ada makaroninya kah? Kayaknya kuahnya pedes ini ya? Duh ngiler

    ReplyDelete
  9. Aku gak suka pedas. Dan big no untuk seblak. Hehe. Untung di Kalimantan gak banyak org jual seblak. *laluditabokramai2

    ReplyDelete
  10. Mbak kalau liat foto seblakmu kerupuknya tu yg gede2 putih kyk jaring2 itu ya?
    Kalau yg pernah kumakan kyk kerupuk udah bentuknya hehe
    Kreatif jualnya pakai food truck soalnya kalau sewa tepat jg mayan ya :D

    ReplyDelete
  11. Seblak emang identik dengan pedas. Meskipun udah pesan ga pedas pasti tetep pedas. Huhu

    ReplyDelete
  12. Jiaaaah.. seblak sekarang melanglang buana sampai ke sumatera ya xixiix.. tapi seblak di palembang ga Ada rasa kencurnya.. mungkin krg suka Ada rasa kencurnya... Gimana dgn di bengkulu?

    ReplyDelete
  13. entah kenapa dari dulu saat ngehits sampai jaman sekarang saya belum berminat untuk mencoba makanan seblak mba.. padahal teman-teman kantor sering banget beli seblak... Seblak bu Ida ini berarti depan kantor gubernur dan bentuk food truck ya mba, bsk aku coba rekomendasiin ke teman yg pas ada dinas ke Bengkulu mba

    ReplyDelete
  14. Kalo saya mungkin minta triple, bukan double. Hahahaha
    Makan pedas sesekali enak juga,biar greget :D

    ReplyDelete
  15. ku juga suka seblak.. pedas n bikin bersin!

    ReplyDelete