Friday, 30 June 2017

Kue yang Aku Rindukan Saat Lebaran di Bengkulu

Apa yang ada di benak kalian saat terdengar kata Lebaran alias hari Raya idul Fitri?

Banyak hal tentu yang akan muncul di benak kita, bisa saja kita akan tersadar bahwa kita akan berpisah dengan bulan ramadhan, mungkin juga akan ada yang teringat kampung halaman, akan ada yang teringat dengan orang-orang terkasih atau berbagai hal lainnya. Kalau aku nih, yang muncul di benak saat terdengar kata lebaran adalah kue.

Astagah, maafkanlah. Ingat dengan ramadhan tentu sudah pasti, keluarga dan kampung halaman juga pasti. Tetapi tentu kue tidak bisa lepas dari itu semua, betul betul betul.

Lebaran agak kurang seru tanpa kehadiran kue-kue lucu, enak dan khas di keluarga.

Kalian punya yang khas-khas kan di keluarga saat lebaran? Kalau keluargaku punya sesuatu yang sudah mulai langka nih saat #lebarandibengkulu. Kami punya kue perut punai dan kue cucur bandan. Bagiku kedua kue ini khas sekali dan sangat dirindukan. Memang banyak yang menjual di pusat oleh-oleh Bengkulu, tetapi kalau buatan sendiri rasanya beda, entah kenapa.

Sebagai informasi untuk teman-teman pembaca, kue perut punai dan kue cucur bandannya bukan aku yang buat. Jangan sampai kalian salah paham hehheheee. Aku ini adalah bagian dari tim pencicip yang sangat menyenangkan. Aku dengan senang hati mencicip, memakan dan bisa saja kalap sampai menghabiskan kue-kue yang disajikan.

1. Kue Perut Punai
Kue perut punai berbentuk bulat kecil dan berwarna merah tua, warna merah didapat dari pemakaian gula merah di bagian luar kue. Rasanya manis dan krenyes-krenyes saat digigit, renyah-renyah gimana gitu. Oh ia, kue ini terbuat dari tepung beras yang digoreng. Jadi kalau makan perut punai dalam jumlah banyak kita bisa kekenyangan.



2. Kue Cucur Bandan
Berbeda dengan perut punai yang menggunakan gula merah di bagian luar kue. Gula merah di cucur bandan benar-benar bercampur dengan adonan kue dari awal. Untuk bahan dasar tetap sama, kue ini berbahan dasar tepung beras dan dimasak dengan cara digoreng.


Teringat sewaktu kecil sering bantu nenek di dapur membuat kue cucur bandan. Jangan ditanya bentuknya, cucur bandan buatanku dulu bentuknya lucu sekali (baca tak berbentuk).

Ada kesimpulan yang selalu aku ingat sewaktu lebaran. Berbagi saat lebaran itu tidak mesti berbagi THR lho. Kita biasa berbagi sepotong kue enak until orang yang datang ke rumah kita.

Kue yang kalian rindukan saat lebaran apa?

Tulisan ini dibuat dalam rangka menjawab tantangan #nulisserempak Blogger Bengkulu (BoBe) tentang #lebarandibengkulu

52 comments:

  1. wah mau dunk cucur pandannya, kalo masih ada saya rela otw jemputnya wkwkwk

    ReplyDelete
  2. ini mirip sama kue cincin betawi ngga sih? kesukaan bgt kalo itu hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh, jangan-jangan memang tuh kue saudaraan :D

      Delete
  3. Cucur pandan paling aku sukaa.. tapi aku juga penasaran sama Kue Perut Punai Mba

    ReplyDelete
  4. mirip sama kue cincin kayaknya ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. nahhhh...mba orang kedua yang bilang gitu :D

      Delete
  5. enak-enak semuanya sepertinya Mbak. hahaha.. Jadi pengennnnn

    ReplyDelete
    Replies
    1. ia, dijamin enak deh, sumpah eheeee

      Delete
  6. Aku baru berkunjung pertama kali nih mbak, lalu langsung baca postingan ini. Seketika ingin kue cucur 😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi....selamat datang :)

      Hati2 dicicip heheheeee

      Ke Bengkulu Mbak, biar bisa icip-icip

      Delete
  7. Wahh mau donk cucur bandan dan perut punai. Belum pernah cicipin semuanya jadi penasaran banget pengen cobain hikzzzz. Wah kayaknya perlu banget nich ke bengkulu cobainnn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ia, perlu banget. Hayyk ke Bengkulu

      Delete
  8. Hehe kok jadi pengen ya
    Apalagi kue cucur.
    Di tempat saya jarang banget ada kue basah. Pada buat kue kering semua
    Tapi setiap ada perayaan seperti pernikahan pasti kue cucur tak pernah terlupa hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama dong, kue cucur ntu Tradisional yang membahagiakan 😍

      Delete
  9. Kue cucur...hemmmmm...kesukaan aku. Biasanya saya khilaf kl makan kue cucur, karena berasa mjd Cookie Monster ala Sesame's Street

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eaaaaaaaa....ternyata saat makan bisa ngayal juga mas

      Delete
  10. klu di sini disebut kue deram deram
    bahannya sama dan bentuknya jugas mirip

    ReplyDelete
  11. tadinya saya ke bengkulu harusnya hari ini, tapi digantikan teman hehe.. ternyata ada banyak juga ya spot wisata di Bengkulu, kata teman saya yang skarang disana n lagi jalan2. Nyesal juga :D

    ReplyDelete
  12. kemarin waktu lebaran di Jogja, kuenya yang ada itu Nastar sama Castengel mba.. itupun dibuatin sama tante hehehe..
    Di jakarta pernah ngerasain kue cucur, rasanya enak juga

    ReplyDelete
  13. Nama kuenya unik2 yaa baru dengar namanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ia unik, karena masih jarang yang buat mbak

      Delete
  14. Kue cucurnya lucu bentuknya ya, kue perut punai juga baru tahu. Memang banyak cara berbagi, termasuk berbagi kue.

    ReplyDelete
  15. No 2 akubpernah makan... Tapi taunya itu kue cincin.. tepung beras gula merah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm.....kue cincin dari Mana Mbak?

      Delete
  16. Penasaran sama kue perut punai gimana ya rasanya hehehe Sayang banget di Bandung belum pernah nemu kue itu

    ReplyDelete
  17. owh, ternyata kue cucur itu makanan yang berasal dari bengkulu ya. baru tahu saya. hehehe

    ReplyDelete
  18. Wah di Bengkulu jg ada cucur ya, aku kira di daerah sunda aj. Aku juga suka mba, tp kalo kebnyakan suka giung ahh manis soalnya. Kue yg aku kangenin apa ya, kayaknya blm kepikiran deh.

    ReplyDelete
  19. Kalo saya sih, perihal kue lebaran yg paling diingat tentu saja nastar. Kenapa? Sebagai team nastar tentu akan lucu jika lebaran dilewatkan tanpa membuat nastar, kalaupun tidak membuat sebisa mungkin nastar harus ada di tumpukan toples kue lebaran, ya bisa beli di luar hehe
    Apalagi nastar cengkeh, nastar yg diatasnya ada cengkehnya itu benar2 kue idaman, kue legenda, yg jadi favoritku sepanjang waktu lebaran tiba haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu tuh, yg pake cengkeh. Memang sudah jarang yang pake cengkeh

      Delete
  20. Kalo lebaran memang enak sekali nyobain kue sana sini.. untung aja berat nya gak nambah


    #Eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaaaa...sama, kekadang ingat berat badan sih, tapi setelah dipikir kalau mikirij berat terus ga jadi2 cicip makanan ntr

      Delete
  21. Baru tau nih Mbak 2 macem kue itu. Tapi ya mirip2 sih ya bahannya sama kue di Jawa. Enak pastinya :)

    ReplyDelete
  22. kue perut punai, baru denger ada kue ini. kalau kue cucur udah tau sih walau jarang makannya. kalau lebaran aku biasa sukanya kue kacang dan nastar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau aku sebenarnya suka semua 😂

      Delete
  23. Kue cucur khas bengkulu itu ada bolong bolongnya. Beda dengan disini kue cucurnya tidak ada bolong bolongnya. Tapi, overall makanan itu enak banget apalagi buat cemilan saya suka banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm.....yg bolong dong, Cobain yg bolong 😁

      Delete
  24. Kue cucur itu kalo di kalsel bilangnya kue cincin, sama persis bentuk dan warnanya. Nyata banget ya kita bhinneka tunggal ika. Enak ini kue saya suka

    ReplyDelete
  25. sukaa kue cucur pandan, pernah nyba ada yang pakai gula putih dan rasanya nyammi bangett... gmmm ada banyak varian ya namanya di berbagai daerah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepertinya dari Komen teman-teman kue cucur ada dimana-mana ya. Beda nama tapi

      Delete

COPYRIGHT © 2017 · ZARLINDA | THEME BY RUMAH ES