07 August 2016

Belajar pegang busur panah (katanya)

Jadi ceritanya nih awal tahun 2016 ini aku membeli sebuah busur panah dan beberapa anak panahnya dengan seorang teman. Senang saja kalau bisa coba belajar panahan, kan belajar panahan masuk di hadis sahih :). Oh ia, busur panah ku berwarna pink. Senang deh dengan warna busur ini, jadi walau olahraga panahan terkesan maskulin aku tetap tampil kece dengan busur berwarna pink hehheee…..

Ardi in action
Aku dan teman-teman belajar panahan di sebuah tanah kosong antah berantah, maksudnya entah punya siapa. Itu pun belum intensif, sama-sama belajar gitu dan kumpulnya juga belum terjadwal. Terus teman-teman yang sering kumpul kebayakan adalah mahasiswa tingkat akhir serta orang-orang yang telah bekerja dengan segudang kesibukanya. Karena jarang kumpul dan lapangan yang jauh dari rumah aku memutuskan belajar sendiri di rumah.

Belajar di rumah itu ternyata asyik juga, aku bisa latihan kapan saja. Sejauh ini aku sudah membolongi pagar tembok sebelah rumah dan garasi. Untung ibu dan ayah adalah orang yang baik hati dan pemaaf :D. Bisa berabe urusan jika aku harus ganti tu tembok dan pintu garasi hahhaaa…. Bolong-bolong itu juga membuat aku lebih hati-hati lagi latihan. Sebagai anak kekinian sudah pasti aku foto busur dan anak panah yang kupunya lalu dikirim ke Nina di NTT dan Ardi di Yogya.

“Dek, ayuk kini punyo panah. Kelak pas balik kito belajar bareng yo”.

Mereka senang sekali dengan foto yang aku kirim. Mereka bilang nanti jika pulang ke Bengkulu ingin diajak ke lapangan panah. Asikkkkkk……dapat teman main. Pada tanggal 18 Juni 2016 Ardi mudik ke Bengkulu dan tentu saja nagih minta diajarin panahan. Aku cek-cek lapangan panah yang biasa kami gunakan. Eeeee…ternyata teman-teman sama dengan ku, sudah tak pernah ke lapangan. Lapangan sudah jadi padang ilalang, sangat cocok dijadikan tempat berfoto yang keren. Walhasil Ardi belum juga diajarin panahan.

Suatu pagi (aku lupa kemaren hari apa) setelah solat subuh Ardi dan Daurez minta diajarin pegang busur panah. Hayuk belajar bereng! \(^o^)/

  1. Pertama pasangkan tali ke busur
  2. Pakai sarung tangan, khususnya untuk pemula. Ini untuk mengantisipasi tangan terluka karena terkena goresan anak panah. Karena berdasarakan pengalaman pertama-pertama belajar kemaren, tangan ku sudah pernah berdarah-darah sedikit. Rasanya perih, jadi lebih baik untuk pertama-pertama pakai sarung tangan saja.
  3. Pegang busur di tengah-tengah menggunakan tangan kiri
  4. Letakkan anak panah ke busur
  5. Tarik anak panah menggunakan jari tengah dan telunjuk tangan kanan
  6. Arahkan ke sasaran
  7. Lepaskan anak panah
  8. Sip, lanjut belajar terus sampe capek


Maaf ya sasaran panahnya tidak difoto, anak panahnya masih nyasar-nyasar pembaca :D. kalau lihatnya bisa ketawa-ketiwi sendiri. Yuk belajar panahan bareng.

Info:
  • Busur panah yang kami gunakan terbuat dari paralon, paling sekitar 18-22 lbs. Kalau untuk cowok pemula lebih baik gunakan yang diatas 30 lbs ya, biar lebih greget gitu.
  • Busur panah ini sangat-sangat sederhana, memang untuk pemula dan tahap coba-coba. Harganya juga sangat murah, hanya Rp 150.000,-. Beda dengan busur panah seorang teman di sebuah pesantren yang harganya Rp 3.500.000,-.
  • Anak panah yang digunakan terbuat dari bambu betung, cukup kuat tapi ringan diterbangkan.
  • Mata anak panah terbuat dari besi, lumayan untuk membolongi papan. 

7 comments:

  1. Comment emm....

    ReplyDelete
  2. Habisin ah, habisin ajah, habisin kumuhnya. Wkwkwkwk tim 2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Olan, sudahlah...ini pasti olan :D
      mkasih sudah mampir lan :D

      Delete
  3. Panah ini bagus loh mbak buat terapi anak-anak, beberapa muridku terapi lewat olahraga panahan, membentuk tulang belakang sama membantu fokus ketika belajar :) mereka berbulan bulan latihan pegang barbel sama narik narik apa gitu sbelum dikasih manah langsung hehe, jadi ngelatih kesabaran juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh Ia Sri? Bru tahu aku. Berarti olhraga panahan mmng bgs ya :). Pasti lucu ya lihat anak-anak TK panahan, dah kebayang hehe

      Delete
  4. Maaf mbk mas, klw mau ikut latihan memanah d bengkulu ini d mana ya ?
    Mohon infonya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga blm tahu mbak, selama ini masih d rumah. Dulu sbnrnya latihan bareng di Pagar Dewa tapi dah lama bubar

      Delete

COPYRIGHT © 2017 · ZARLINDA | THEME BY RUMAH ES