Saturday, 9 May 2015

Cemilan Abadi

Saya pikir kita semua sangat mengenal kata cemilan. Sebuah kata yang bisa membuat mata berkedip-kedip dan mulut menganga. Lebay dikit boleh lah, karena memang hampir semua orang di jagad raya ini menyukai yang namanya cemilan. Walaupun mungkin jenis setiap orang memiliki cemilan favorit masing-masing. Bisa saja ada orang yang menyukai cemilan dengan rasa asin dan renyak, seperti keripik. Bisa pula ada yang menyukai cemilan manis dan lembut seperti dodol. Lalu bagaimana dengan keluarga saya?



Kami adalah sejenis spesies yang menyukai segala macam cemilan,asalkan cemilan itu halal dan memang pantas dimakan heheee…. Setiap ada cemilan datang kami akan berlomba untuk menghabiskannya, takut tidak kebagian. Tapi ada lho satu cemilan halal dan pantas dimakan yang biasanya dianggurin di rumah kami. Cemilan tersebut mendapat julukan cemilan abadi dari orang-orang di rumah. Cemilan itu adalah kuaci. Kita semua kan tahu kalau kuaci itu rasanya gurih mantab tetapi sungguh imut.


Si imut dengan ukuran yang imut tersebut susah sekali proses memakannya alias ribet (kata orang-orang di rumah). Percobaan ngemil kuaci itu sama dengan melatih kesabaran. Di rumah hanya saya yang menyukai proses ngemil kuaci. Walhasil setiap kali saya membeli kuaci orang-orang di rumah tidak akan membantu saya dalam proses penghabisan. Setiap kali saya membeli kuaci, biasanya nanti kuaci akan menetap di kulkas dalam jangka waktu yang cukup lama, sangat jauh berbeda dengan cemilan-cemilan lain. Saking lamanya kuaci ada di kulkas inilah yang membuat keluarga saya menjulukinya cemilan abadi.

Bagaimana dengan kalian di rumah?

Apakah kalian memiliki cerita tentang cemilan abadi?

4 comments:

  1. Waktu saya kecil, tahun 80-an, sepupu2 saya kalo ngemil ya dengan kuaci ini. Saya juga dulu suka ikut2an. Lama-kelamaan kuaci gak ngetren lagi (dalam pikiran saya) ... baru nyadar kalo kuaci masih ada di warung sebelah waktu sulung saya SD. Sekarang anak kedua saya sesekali suka juga makan kuaci, belinya di warung sebelah ... murah meriah wkwkwk

    ReplyDelete
  2. hehee...itu juga menunjukkan kalau kuaci adalah cemilan dari zaman ke zaman :D

    ReplyDelete
  3. akupun sampe skr ga sukses mulu makan kuaci mba ;p jd itu cemilan ga prnh ada di rumah :D.. Adikku yg suka bgt... kalo cemilan abadi di kulkas skr ini, kismis :D.. Itu jg ga abis2 nth udh brp lama.. aku hrs cek masa kadaluarsanya jg nih

    ReplyDelete
  4. hehehee.....ia ya mba Fanny? Susah bukanya kayany itu :D
    Kayanya mantab kalo nyemil kismis

    salam sama adek mbak Fanny
    HIDUP KUACI
    \(^o^)/

    ReplyDelete

COPYRIGHT © 2017 · ZARLINDA | THEME BY RUMAH ES